Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perbedaan Eukariotik dan Prokariotik

Perbedaan Eukariotik dan Prokariotik
Perbedaan Eukariotik dan Prokariotik

Perbedaan Eukariotik dan Prokariotik

Bakteri merupakan makhluk hidup atau makhluk hidup sama halnya dengan manusia. Meskipun begitu, sel bakteri berbeda dengan sel-sel penyusun tubuh manusia. Sel-sel tubuh manusia merupakan sel eukariotik, sedangkan sel bakteri adalah sel prokariotik.

Apa Perbedaan Eukariotik dan Prokariotik ?

Sel eukariotik dan sel prokariotik berbeda dalam hal ada tidaknya membran inti sel. Sel eukariotik sudah memiliki membran inti. Dengan kata lain, sel ini sudah memiliki organel-organel bermembran. Makhluk hidup eukariotik meliputi protista, fungi, serta tumbuhan dan hewan, termasuk manusia.

Adapun sel prokariotik ialah sel yang belum memiliki membran inti sehingga materi genetiknya berada dalam sitoplasma. Jadi, dapat dikatakan bahwa sel prokariotik belum memiliki inti sejati. Sel prokariotik tidak memiliki organel-organel bermembran. Seperti sel eukariotik, sel prokariotik juga memiliki ribosom, meskipun begitu, ribosom pada sel prokariotik berukuran lebih kecil dan memiliki lebih sedikit subunit protein dibandingkan ribosom pada sel eukariotik.

Baca Juga : Sistem Reproduksi Virus

Hampir semua sel prokariotik dilindungi oleh dinding sel yang kaku. Di bawah dinding sel terdapat membran plasma tipis yang menyelubungi sitoplasma. Sebagian besar makhluk hidup prokariotik bersel tunggal dan sebagian lagi membentuk rantai filamen, atau bentuk-bentuk kelompok lainnya. Meskipun merupakan makhluk hidup mikroskopis, sejumlah prokariotik uniseluler bergabung membentuk koloni yang dapat dilihat. Kendati sel-sel prokariotik berkelompok membentuk rantai, filamen atau koloni. masing-masing merupakan individu yang berdiri sendiri. Pada makhluk hidup prokariotik. tidak ada organisasi jaringan yang nyata.

Meskipun merupakan makhluk hidup sederhana, prokariotik mampu melakukan semua fungsi dasar kehidupan. Kenyataan bahwa mereka sederhana secara struktural agak membatasi kemampuannya, tetapi di sisi lain merupakan satu keuntungan bagi mereka. Contohnya. mereka mampu memperbanyak diri dengan sangat cepat. Pada umumnya makhluk hidup prokariotik bereproduksi secara aseksual, yaitu dengan cara membelah diri. Makhluk hidup prokariotik hidup di hampir semua lingkungan yang ada di muka bumi. Makhluk hidup prokariotik dapat ditemukan di palung samudra, pada kedalaman 9-6 km di bawah permukaan laut serta di Kutub Selatan dan Kutub Utara.

Tidak seperti makhluk hidup lainnya, makhluk hidup prokariotik memiliki perbedaan morfologis yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan mereka. Secara tradisional, prokariotik dikelompokkan berdasarkan karakter fisiologi, komposisi molekuler, dan reaksinya terhadap pewarnaan gram, yang dibandingkan berdasarkan hubungannya secara evolusi. Berdasarkan perbandingan rangkaian RNA ribosomnya, para ahli membagi makhluk hidup prokariotik menjadi dua kingdom, yaitu kingdom Eubacteria dan kingdom Archaebacteria.

Baca Juga : Sejarah Penemuan Virus

Carl Woese (1970-an) dari Universitas Ulions (USA) menggunakan teknik biologi molekuler, yaitu analisis sekuen rRNA sub unit kecil untuk mempelajari kekerabatan semua makhluk. Hasil yang diperoleh adalah anggota kelompok prokariot sangat berkerabat dengan dan sangat mirip satu sama lain. Berdasarkan hasil klasifikasi yang dibuat dengan mengacu pada analisis variasi molekul rRNA tahun 1978, Woese mengajukan pendapat bahwa sesungguhnya prokariot terdiri atas dua kelompok yang berbeda secara fundamental, yaitu Archaebacteria dan Eubacteria sehingga secara garis evolusioner kehidupan yang ditentukan berdasar analisis rRNA tersebut  ada  tiga, yaitu: Eubacteria, Archaebacteria, dan Eukariot. Kini Eubacteria disebut bacteria dan Archaebacteria disebut Archaea. Bakteri merupakan makhluk hidup yang umumnya tidak berklorofil, mempunyai diameter berukuran 0,5-1 µm, dan panjang 0,1-10 µm. Bakteri mampu hidup di berbagai media sehingga disebut bersifat kosmopolitan.

Baca Juga : Peran Virus Dalam Kehidupan
 
Daftar Pustaka Materi IPA - Perbedaan Eukariotik dan Prokariotik
Biologi Pertanian Jilid 2 untuk SMK /oleh Amelia Zuliyanti Siregar, Utt Widyastuti Suharsono, Hilda Akmal, Hadisunarso, Sulistijorini, Nampiah Sukarno, Anja Merdiyani, Tri Heru W., Raden Roro Dyah Perwitasari Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008.
Akhbar Sanusi
Akhbar Sanusi Pendiri SEO Kilat, penulis e-book SEO Storm Resistant, desainer, dan kontributor konten SEO.